Diminta Uang untuk Menyuap KPK, Aseng Merasa Ditipu Politisi PKS

Gentanusa.com ~ Komisaris PT Cahaya Mas Perkasa, So Kok Seng alias Aseng, menyampaikan nota pembelaan sebagai terdakwa di Pengadilan Tipikor Jakarta, Rabu (26/7/2017).

Dalam pleidoi yang dibacakan pengacaranya, Aseng merasa telah ditipu oleh Muhammad Kurniawan yang merupakan politisi Partai Keadilan Sejahtera (PKS).

"Tindakan saksi Kurniawan meminta uang pada terdakwa adalah bentuk penipuan. Jaksa penuntut harus melihat bahwa yang sepatutnya dihadirkan adalah Kurniawan dan bukan terdakwa," ujar pengacara Aseng, Edwin Budiono, saat membacakan pleidoi.

Salah satunya, menurut pengacara, terkait uang yang diminta oleh Kurniawan untuk mengamankan proses hukum yang sedang dilakukan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Dalam persidangan sebelumnya, Aseng mengaku pernah memberikan uang Rp 3 miliar kepada Muhammad Kurniawan.

Menurut Aseng, uang tersebut diminta Kurniawan untuk melindunginya dari jeratan KPK.

Aseng mengatakan, awalnya Kurniawan menyampaikan bahwa ada beberapa Kantor Balai Pelaksana Jalan Nasional (BPJN) yang sudah ditargetkan KPK karena terindikasi korupsi.

Daerah tersebut yakni Maluku, Papua, Nusa Tenggara Barat dan Nusa Tenggara Timur.

Menurut Aseng, untuk mengamankan dirinya dari jerat KPK, Kurniawan meminta agar dia menyediakan uang.

"Dia bilang karena daerah lain sudah menyetorkan uang, maka sudah tidak ada masalah. Tinggal Maluku ini yang belum," kata Aseng.

Pemberian uang dilakukan pada 17 Januari 2016.
Saat itu, anggota Komisi V DPR, Damayanti Wisnu Putranti, telah berurusan dengan KPK, karena ditangkap dalam operasi tangkap tangan.

Meski demikian, hal tersebut dibantah oleh Kurniawan saat bersaksi di pengadilan.

Menurut dia, uang Rp 3 miliar tersebut adalah sisa komitmen fee yang akan diberikan Aseng kepada Wakil Ketua Komisi V DPR, Yudi Widiana Adia.

"Itu tidak benar, saya meminta uang karena ada perintah dari Pak Yudi untuk menyelesaikan komitmen fee yang disepakati di awal," kata Kurniawan.

Dalam kasus ini, Muhammad Kurniawan mengakui bahwa ia menjadi perantara suap untuk Wakil Ketua Komisi V DPR, Yudi Widiana.

Menurut Kurniawan, hubungannya dengan Yudi terjadi karena sama-sama kader Partai Keadilan Sejahtera (PKS).

Awalnya, menurut Kurniawan, Aseng yang merupakan pengusaha di Maluku, memintanya untuk mencarikan akses pengalokasian anggaran DPR.

"Saya perkenalkan Pak Aseng, karena saya tahunya Pak Yudi di Komisi V DPR. Sejak itulah ada komunikasi pengurusan Pak Aseng dan Pak Yudi," kata Kurniawan.

Kurniawan mengaku diminta oleh Yudi Widiana untuk mengurus fee yang akan diberikan Aseng.

Fee tersebut atas program aspirasi Yudi yang disalurkan untuk proyek pembangunan atau rekonstruksi jalan di Maluku dan Maluku Utara.

Selain itu, uang diberikan agar Yudi menyepakati Aseng dan pengusaha lainnya, yakni Abdul Khoir, dipilih menjadi pelaksana proyek tersebut.


Sumber: kompas.com

4 Responses to " Diminta Uang untuk Menyuap KPK, Aseng Merasa Ditipu Politisi PKS "

  1. PUNYA MASALAH DENGAN KEUANGAN ANDA?
    SEGERA INVITE 2B1E7B84 ATAU KUNJUNGI WEB #KELINCI99

    BalasHapus
  2. Gabung yuk di F*a*n*s*B*E*T*T*I*N*G
    Ini pin bbmnya 5ee80afe :D

    BalasHapus
  3. KOMUNITAS GAME POKER ONLINE TEBESAR
    AYO GABUNG SEKARANG JUGA WWW. POKERAYAM .COM
    KAMI HADIR DENGAN INOVASI TERBARU DAN TERCANGGIH

    Cukup dengan 1 ID bisa bermain semua Games :
    1. POKER
    2. DOMINO
    3. CEME
    4. CAPSA
    5. LIVE POKER
    6. CEME KELILING
    Dengan Jackpot yang berlimpah
    Dan Mudah menangnya setiap hari

    Minimal DEPO Rp.10.000 , WD Rp.10.000

    Bonus Promo Menarik Dari POKERAYAM, Yaitu :
    * Bonus New Member Freechip 10% Tanpa Syarat Macam-Macam
    * Bonus Cashback Mingguan Turn Over 0.5% Setiap Minggu
    * Bonus Deposit Freebet 10% Lucky Monday
    * Bonus Deposit Freebet 5% Setiap Hari Turn Over 1x

    SUPPORT IOS & ANDROID
    24 JAM CUSTOMER SERVICE ONLINE
    PIN BB : D8C0B757
    Livechat : www. POKERAYAM. com

















































































































































































































































    BalasHapus

close
Banner iklan disini