Pendemo, Dengarlah Seruan Ketua MUI dan Ulama soal Aksi 112


Gentanusa.com ~ Forum Umat Islam (FUI) tetap akan menggelar aksi pada 11 Februari 2017 meskipun telah dilarang polisi. Para ulama memberikan pesan bijak bagi pendemo.

Terbaru, Polda Metro Jaya melarang massa melakukan aksi pada 11 Februari mendatang. Larangan ini dikeluarkan setelah Polda Metro Jaya berkoordinasi dengan Panwaslu, KPU DKI Jakarta, dan TNI. Aksi 112 dilarang karena waktunya berdekatan dengan hari pencoblosan Pilkada DKI Jakarta pada 15 Februari mendatang. Kegiatan penyampaian pendapat di muka umum menjelang masa tenang itu juga berpotensi mengganggu ketertiban.

Menanggapi larangan tersebut, Sekjen FUI M Al Khaththath memastikan aksi 112 tetap jalan terus. FUI selaku penyelenggara aksi juga mengundang FPI. Atas undangan itu, FPI siap bergabung dan memastikan aksi 112 berjalan super damai. Kata FPI, aksi 112 hanyalah jalan sehat semata. Massa rencananya akan melakukan long march dari Istiqlal menuju Monas, lalu ke Bundaran HI dan kembali ke Monas.

Rencana aksi 112, yang digelar pada minggu tenang, itu menjadi sorotan publik. Para ulama turun tangan memberikan 'wejangan'. Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nashir mengimbau semua pihak tidak mengikuti aksi damai 112 mendatang. Dia juga meminta tokoh-tokoh nasional, parpol, dan masyarakat untuk menahan diri.

Imbauan yang sama disampaikan Ketua MUI Ma'ruf Amin. Pria yang juga Rais Aam PBNU ini menyatakan minggu tenang seharusnya tetap tenang.

Seruan bagi para pendemo juga disampaikan Ketua Pengurus Besar Nahdlatul Ulama Saifullah Yusuf. Gus Ipul, yang juga Wakil Gubernur Jawa Timur, menyampaikan pesan kiai dan ulama agar warga nahdliyin (NU) tidak datang ke Jakarta untuk mengikuti aksi 112 tersebut.



Sumber: detik.com

0 Response to "Pendemo, Dengarlah Seruan Ketua MUI dan Ulama soal Aksi 112"

Poskan Komentar

close
loading...